alexametrics
TOPIK TERPOPULER

Pemkab Bulukumba Dinilai Abai Terhadap Keselamatan Penyelenggara Pilkada 2020

Eky Hendrawan
Pemkab Bulukumba Dinilai Abai Terhadap Keselamatan Penyelenggara Pilkada 2020
Petugas KPU di Palopo melakukan uji coba pencocokan dan penelitian data pemilih pilkada 2020. Foto: SINDOnews/Ilustrasi/Muhammad Subhan

BULUKUMBA - KPU Kabupaten Bulukumba menilai pemerintah setempat telah mengabaikan keselamatan penyelenggara pilkada 2020. Alasannya, permintaan rapid test yang dilayangkan KPU untuk penyelenggara tak direspons Pemkab Bulukumba.

Hal itu diutarakan oleh salah seorang Komisioner KPU Bulukumba, Syamsul. Padalah kata dia, pihaknya telah menyiapkan anggaran untuk rapid test terhadap 1.767 orang penyelenggara yang merupakan Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) di 10 kecamatan, Panitia Pemungutan Suara (PPS), dan Petugas Pemutakhiran Data Pemilih (PPDP).

Baca juga: KPU Bulukumba Gunakan Fasilitas Rumah Ibadah Sosialisasi Coklit



“KPU telah menyediakan anggarannya, tetapi pemda dalam hal ini Dinas Kesehatan Bulukumba lamban merespons keselamatan penyelenggara untuk rapid testnya,” ujarnya, Senin (13/7/2020).

Syamsul menjelaskan, KPU dan Dinas Kesehatan (Dinkes) Bulukumba sudah sering melakukan pertemuan, bahkan dengan Bupati Bulukumba, AM Sukri Sappewali.

“Sudah sering dilakukan pertemuan, bahkan dengan bupati,” jelasnya.

Apalagi kata Syamsul, KPU Bulukumba sudah melakukan penyuratan kembali ke Dinas Kesehatan. Namun sampai saat ini KPU Bulukumba belum mendapat respons.

“Seharusnya Pemda Bulukumba memberikan respons cepat. Karena anggota PPDP tak lama lagi bakal turun ke masyarakat melakukan pencocokan dan penelitian (coklit),” beber Syamsul.

Sementara di sisi lain Bulukumba juga hingga kini masih berstatus zona merah COVID-19.

“Yang bertugas ini kan orang Bulukumba, dan yang mau didata juga orang Bulukumba sendiri. Kami khawatir kalau tidak ada keterangan, warga tidak mau terima PPDP kami,” tambah Syamsul.

Kepala Dinkes Bulukumba, dr Wahyuni, yang dikonfirmasi melalui pesan WhatsApp membeberkan, Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Dinkes Bulukumba telah berkomunikasi dengan PPK KPU.

Baca juga: Bertambah Lagi, Kasus Positif COVID-19 di Bulukumba Mendekati Angka 200

“Yang menyiapkan bahan PPK KPU, dan kami menyiapkan SDM. PPK Dinkes sudah bicara dengan PPK KPU,” jelas dr Wahyuni.

Diketahui sebelumnya, KPU Bulukumba menggelar rapat kerja pelaksanaan kegiatan pencocokan dan penelitian (coklit) daftar pemilih pada pemilihan kepala daerah (pilkada) Bupati dan Wakil Bupati Bulukumba.

Rapat kerja tersebut dihadiri perwakilan partai politik (parpol) di Kabupaten Bulukumba di aula KPU Bulukumba, Jalan Jendral Sudirman, Kecamatan Ujung Bulu, Kota Bulukumba, Sulawesi Selatan, Jumat 10 Juli lalu.



(luq)

preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak