TOPIK TERPOPULER

Mayat Membungkuk seperti Sujud Ditemukan di Rumah Mewah Hertasning Baru

Faisal Mustafa
Mayat Membungkuk seperti Sujud Ditemukan di Rumah Mewah Hertasning Baru
Aparat kepolisian memindahkan mayat dari TKP untuk diautopsi. Foto: SINDOnews/Faisal Mustafa

MAKASSAR - Warga kawasan perumahan elit Helmin Residance Jalan Hertasning Baru, Kelurahan Mapala, Kecamatan Rappocini, Kota Makassar dihebohkan dengan penemuan mayat yang telah membusuk di sebuah rumah berlantai dua kompleks tersebut.

Belakangan diketahui, mayat tersebut bernama Rahmat Parikesit berusia 46 tahun, berprofesi sebagai seorang salesman. Baca : Pemuda di Bone Ditemukan Tewas Gantung Diri di Pohon Mangga

Pemilik rumah bernama Muhammad Afif (32 tahun) mengaku korban adalah pamannya. Ia mempercayakan rumahnya itu ditinggali pamannya, sementara ia dan keluarganya menetap di Kabupaten Maros.



Afif menceritakan, sekitar pukul 17.00 Wita, ia mendatangi rumahnya, bermaksud memberikan bahan makanan untuk almarhum. Namun setibanya di sana, ia coba memanggil Rahmat, tetapi tak ada respon. Suasana rumah juga nampak sepi.

Afif lantas bertanya ke tetangga, rupanya almarhum sudah beberapa hari tak keluar di dalam rumah. Lama menunggu ia kembali ke kediamannya di Kabupaten Maros,"Saya tanya istriku di rumah di Makassar banyak lalatnya. Kata istri itu pertanda ada apa-apa, bisa saja ada bangkai," kata dia

Afif melanjutkan, kecurigaan itu dikabarkan ke beberapa pihak saudara kandung almarhum, Irhandi (43) melalui sambungan telepon. "Karena biasanya dia kerumahnya saudaranya. katanya tidak ada. Nah saudaranya datang cek di sini. Dia sentel ke dalam rumah, disitu baru ketahuan, membungkuk seperti sujud di dekat tangga," ungkapnya.

Sekitar pukul 01.20 Wita, Irfandi kata Afif lalu memberitahukan petugas keamanan perumahan untuk diteruskan ke kepolisian. Tak beberapa lama petugas dari Polsek Rappocini tiba di lokasi. Disusul Tim Inafis Polrestabes Makassar sekira pukul 01.45 Wita dan Biddokkes Polda Sulsel untuk melakukan olah tempat kejadian perkara.

Afif mengaku mempercayakan rumahnya ditinggali pamannya, lantaran kerap bercerita selama pandemi COVID-19, pendapatannya bekerja sebagai salesman sangat pas-pasan. Terlebih disebutkan Afif, pamannya itu belum berkeluarga dan sering berpindah kos-kosan.

"Jadi saya bilang dari pada kos mending di rumahku kebetulan tidak saya tinggali. Karena rumah saya di Maros. Dari pada dia keluar ini, biasanya cerita, kurang uang, karena pendapatannya tidak tentu, biasa Rp300.000 atau Rp200.000. Sudah hampir enam bulan," ucapnya

Meski begitu, Afif belum tahu pasti penyebab kematian, namun ia mengaku jika almarhum pernah bilang ada ketergantungan obat,"Katanya penyakit malaria, karena dulu sempat lama di Papua. Mungkin sering kambuh juga, itu kata adiknya (Irfandi)," beber dia. Baca Juga : Polisi Sebut Ada Motif Asmara di Balik Kasus Gantung Diri Siswi SMK

Sementara itu, Koordinator Tim Forensik Dokpol Biddokes Polda Sulsel, Bripka Sultan mengatakan pihaknya belum bisa memastikan penyebab pasti kematian, salesman tersebut. Perlu ada pemeriksaan medis lanjutan untuk mengungkap hal itu. Apalagi kondisi mayat yang sudah mengalami pembusukan lanjutan.

"Diperkirakan sudah lima hari. Makanya kami tidak bisa pastikan (penyebab kematian) karena jenazah sudah mengalami pembusukan lanjutan. Kita mau bawa ke ruang instalasi Forensik Biddokkes Polda Sulsel. Sembari menunggu persetujuan keluarga melalui penyidik Polsek," jelas Sultan.

Dari hasil olah TKP, lanjut Sultan di dalam rumah semuanya dalam keadaan terkunci, pintu dan beberapa jendela tertutup rapat. Barang-barang juga tidak ada yang bergeser. "Kalau barang bukti sudah kita serahkan ke tim penyidik yakni handphone dan ada obat tadi sejenis obat alergi," tuturnya.

Kanit Reskrim Polsek Rappocini Iptu Nurtcahyana mengaku masih mendalami kematian korban, pihaknya sudah mensterilkan tempat kejadian perkara dengan memasang garis polisi.

"Untuk penyelidikan lanjutan kami masih koordinasi dengan keluarga, termasuk persetujuan penanganan otopsi, sebagai rangkaian penyelidikan," pungkasnya. Baca Lagi : Siap-siap, Tahun Depan Tarif Tol Makassar Bertambah Rp5.000



(sri)

preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!